Menggunakan Gambar untuk Mengajarkan Tulisan Naratif dengan Gulungan Guntur, Dengar Tangisku

[ad_1]

Subjek: Seni Bahasa Kelas 6 – Segregasi dan Gulungan Guntur, Dengar Tangisku

Waktu yang ditentukan: 90 menit

Organisasi: kelompok besar

Tujuan: Siswa akan menunjukkan pemahaman tentang komponen dalam narasi dengan menggunakan gambar tentang segregasi untuk menulis narasi.

Lembar kerja siswa tersedia di http://www.trinaallen.com/rollofthunderstudent.html

Moda Pengajaran: Langsung

Ketentuan untuk Perbedaan Individu: Siswa heterogen campuran. Kombinasi pemodelan oleh guru dan siswa akan membantu untuk memenuhi kebutuhan berbagai kemampuan di kelas. Tugas ini cukup terbuka bagi semua siswa untuk menemukan kesuksesan "di mana mereka berada" (Gardner, 2004).

Strategi Pengajaran: Beberapa kuliah, dialog, pemodelan, diskusi, kritik kelompok, perencanaan.

Fokus Teaching Behavior: Fokus akan menjadi fasilitator. Siswa akan mengarahkan pelajaran dengan membuat model yang digunakan untuk mendemonstrasikan penulisan narasi.

Bahan yang diperlukan untuk pelajaran ini:

Satu salinan gambar yang menggambarkan segregasi untuk setiap siswa – idealnya dengan salinan yang lebih besar tersedia untuk detail halus.

oPaper-pensil

ooverhead, papan dan spidol, atau kapur

oPersediaan kelas umum

Kegiatan Pelajaran:

Langkah 1. Set Antisipatif: (Motivasi)

Sebagai tinjauan, mintalah para siswa untuk menulis definisi segregasi. Relawan akan menyatakan definisi mereka. Tuliskan definisi di papan tulis bagi siswa untuk merujuk saat mereka menulis narasi mereka. (Siswa harus membaca dan mendiskusikan segregasi dan Gulungan Guntur, Dengarlah Tangisanku sebelum pelajaran ini).

oDistribusi gambar yang menggambarkan segregasi – satu untuk setiap siswa. Atau mintalah siswa untuk membawa gambar dari majalah yang menunjukkan segregasi atau pemisahan terbalik. Gantungkan beberapa gambar yang lebih besar di dinding sehingga siswa dapat menggunakannya untuk lebih detail.

o Siswa akan memeriksa gambar mereka secara individual selama lima menit, menulis rincian pada lembar kerja.

Catatan: Surat kabar dan majalah adalah sumber gambar yang bagus untuk pelajaran ini serta situs web museum online berikut.

Jim Crow Museum of Racist Memorabilia di Ferris State http://www.ferris.edu/htmls/news/jimcrow/index.htm

Museum Norman Rockwell http://www.nrm.org/

Tur Online dari Galeri Seni Nasional http://www.nga.gov/onlinetours/index.shtm

Museum Web, Paris http://www.ibiblio.org/wm/paint/auth/

Langkah 2. Tujuan (Tinjauan hasil pembelajaran kepada siswa):

Siswa akan menggunakan gambar tentang segregasi yang terkait dengan unit belajar mereka untuk Roll of Thunder, Hear My Cry ke:

memunculkan pengetahuan tentang karakteristik penulisan naratif dengan menulis narasi.

odemonstrate koneksi antara gambar dan kata-kata dengan menggunakan penulisan naratif untuk membangun pemahaman konten.

ouse kosakata rinci dalam menulis teks mereka.

Langkah 3. Presentasi (Input) informasi:

Siswa akan meninjau karakteristik penulisan naratif berikut ini sebagai satu kelas: mengembangkan plot, karakter dan pengaturan menggunakan detail tertentu dan memesan peristiwa dengan jelas menggunakan urutan kronologis.

Arahkan perhatian siswa pada satu gambar di papan tulis. Secara keseluruhan kelas memiliki siswa brainstorming peristiwa yang mungkin dan karakter gambar ini menggambarkan tentang segregasi. Tempatkan kata-kata atau frasa di bawah judul berikut di papan tulis saat siswa berbagi ide-ide mereka. Mintalah siswa mengisi informasi ini di lembar kerja mereka.

Karakter Pengaturan Situasi Perasaan Kosakata

Langkah 4. Pemodelan / Contoh:

Gunakan satu karakter dari tabel kelas. Model menulis narasi di papan dari sudut pandang karakter dengan mengajak siswa untuk memberikan rinciannya. Dorong siswa untuk mendeskripsikan gambar dan untuk menciptakan cerita asli yang berkaitan dengan pemisahan yang diilustrasikan dalam gambar. Putuskan sebagai kelas apakah akan menceritakan kisah yang mengarah ke gambar, atau untuk menceritakan peristiwa yang mengikuti gambar. Tulis acara dalam urutan kronologis di papan tulis serta termasuk perasaan dan pemikiran karakter.

Langkah 5. Memeriksa Pemahaman:

Mintalah siswa mengevaluasi cerita yang ditulis di papan tulis yang mereka buat dengan memeriksa kosong sebelum setiap elemen penulisan narasi yang mereka temukan dalam cerita kelas tentang segregasi.

1. _____ Sudut pandang satu karakter.

2. _____ Rincian tentang karakter.

3. _____ Rincian tentang pengaturan.

4. _____ Detail tentang situasi ini.

5. _____ Cerita itu dalam urutan kronologis yang benar.

6. _____ Narasi mengandung perasaan dan pikiran.

Beredar saat siswa bekerja untuk memeriksa pemahaman. Hubungi siswa untuk membagikan evaluasi mereka untuk memastikan semua siswa memahami isinya.

Langkah 6. Praktek Dipandu:

Menggunakan gambar yang mereka tugaskan (atau yang mereka bawa dari rumah) siswa akan melakukan brainstorming peristiwa dan karakter yang mungkin dengan mengisi ide-ide mereka di meja yang sama yang digunakan dalam langkah 3:

Karakter Pengaturan Situasi Perasaan Kosakata

Beredar untuk memeriksa pemahaman.

Langkah 7. Praktek Mandiri:

Mintalah siswa memilih satu karakter dari meja dan tulis narasi yang serupa dengan yang diperagakan bagi mereka dalam langkah 4 dari sudut pandang karakter itu. Siswa akan menemukan cerita asli yang berkaitan dengan pemisahan yang digambarkan dalam gambar. Mereka akan memutuskan apakah akan menceritakan kisah yang mengarah ke gambar, atau untuk menceritakan peristiwa yang mengikuti gambar. Mereka akan menulis acara secara kronologis dan menulis tentang perasaan dan pemikiran karakter.

Langkah 8. Penutupan:

Siswa akan dievaluasi menggunakan rubrik yang sama yang digunakan di langkah lima, Memeriksa Pemahaman. Arahkan siswa ke rubrik evaluasi tersebut dan mintalah para siswa untuk memberikan contoh dari kisah yang ditulis sebelumnya di papan tulis untuk mengilustrasikan setiap area dari rubrik. Kisah-kisah dapat diberikan sebagai pekerjaan rumah atau diselesaikan sebagai pekerjaan kelas sesuai preferensi guru.

Catatan: Pelajaran ini dimodifikasi dari Gardner, T. (2004). Gambar A Worth a Thousand Words: Dari Gambar ke Detil Narasi, dari http://www.readwritethink.org/lessons/lesson_view.asp?id=116.

[ad_2]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *